Kebarangkalian hal-hal remeh-temeh yang berlaku di sekeliling kita pada hari ini, hari akan datang dan pada hari yang telah berlalu.. Pasti membawa seribu satu makna yang tersendiri.. Di situlah termaktub sebuah coret-coretan perjalanan hidup kita..

Kita melihat penderitaan hanya dari sisi negatifnya tanpa mahu melihat sisi positifnya dan selalu merasa rugi terhadap kekurangan yang kita miliki, namun kita tidak pernah merasa beruntung atas kelebihan yang kita miliki.

16 March 2014

.Pernikahan.

Pernah kita berjanji sehidup dan semati...
Pernah kita berjanji ingin setia sampai mati...
Pernah kita berjanji akan angan punyai anak ramai...
Pernah kita berjanji nikah itu pasti????

Miss Meen menyingkap satu situasi ini..
Yang mana amat menggusarkan hati Miss Meen..
Bukan apa..
Miss Meen terlalu risau akan seseorang yang terlalu mengharap akan perkahwinan...
Berkawan bertahun lama bukan bermakna menjanjikan sebuah mahligai indah...
Indah bahasa yang dituturkan bukan bermakna itu janji yang pasti...

Bak kata orang...
Pernikahan atau perkahwinan ini...
Satu medan seumpama perjudian..
Ada yang tewas dan kekal...
Pada Miss Meen semuanya bergantung pada usaha..
Bukan pada kata kata janji manismu..
Ada yang takut memulakan langkah..
Atas alasan pernah kecewa suatu masa dahulu...
Apa yang penting adalah nawaitu kita..
Bukan semata mata nafsu kita..

Pernikahan yang tergopoh gapah..
Atas alasan sahabat yang lain sudah mendirikan rumah tangga..
Kini tibalah giliran kita...
Sungguh Miss Meen tidak setuju...
Perkara yang penting..
Haruslah dirancang dengan teliti..
Bukan membuta tuli...
Pelbagai pihak harus diambil kira..

Cuba kita singkap semula..
Apa maksud pernikahan atau perkahwinan..
Allah tidak pernah menjanjikan bahagia seandainya kita berkahwin atau tidak...
Semuanya terpulang pada usaha kita iaitu doa dan tawakal...

0 Merepek: